Tukang Becak Guru Kehidupan

February 16, 2014 Livre Journal

Kemarin aku pergi ke tempat yang sebenernya ngga terlalu jauh dari rumah, tanpa bawa kendaraan. Pas di jalan pulang, udah deket sih, ya sekitar 15 menitan kalau jalan kaki, aku liat ada tukang becak yang lagi diem nunggu penumpang di pinggir jalan. Randomly karena ngeliat ada becak nganggur dan kayaknya juga udah lama banget ngga naik becak akhirnya aku ambil becaknya dan ngegowes bawa pulang memutuskan untuk naik becak pulang.

Ketika nyamperin tukangnya, dari wajahnya beliau udah cukup berumur. Mungkin udah punya cucu-cucu lucu kali ya. Sempet kepikiran kasian juga, kok seusia gini masih kerja nyari uang.

“Bismillah dulu Neng”, katanya sebelum mulai jalan.

Di perjalanan, aku sendiri sibuk main gadget. Mulai dari foto-foto perjalanan sekitar sampe buka media sosial. Setelah sekitar lima menitan, akhirnya mulai merhatiin jalan dan mikir, “Kok ga nyampe nyampe ya?”.

Tukang becak ini ngegowes dengan kecepatan yang sangat pelan. You know, like bener-bener pelan. Apa aku yang kegendutan ya sampe jadi beban berat banget? Tapi akhirnya ngerti kalo di umurnya, perjalanan ringan aja udah bikin ngos-ngosan, tenaganya udah dimakan usia. Sekitar 10 menitan jalan, akhirnya sampe di rumah. Pas turun, aku tambahin ongkosnya dua ribu (astaga pelit banget nambahin dua ribu doang).

Mang becaknya bilang, “Neng, ini kelebihan Neng.”

“Gapapa Mang, ambil aja.”

Mangnya langsung bilang makasih ngga keitung. Uangnya dipegang-pegang dan terus bilang “Alhamdulillah, hatur nuhun Neng” berkali-kali. Aku cuma bilang makasih juga. Bahkan pas masuk pagar rumah, beliau sampe ikut bantuin nutup pager dan nasehatin supaya nutup pagar hati-hati, dikunci, jangan sampe ada orang ngga dikenal masuk rumah, dll.

Sampe pagarnya udah bener-bener ketutup dan udah ngga bisa liat mang becaknya lagi, aku masih bisa denger beliau bilang “Hatur nuhun, Neng. Hatur nuhun.”

***

Dua ribu rupiah buat kita mungkin hilang pun ngga masalah. Tapi ada golongan yang rela kerja keras demi dua ribu. Satu lembar yang buat kita ngga terlalu berarti, ternyata berarti banget buat sebagian orang, ya Allah :'(

Terlalu banyak hal yang ngga patut dikejar ketika kita ngeliat ke bawah. Jadi lebih banyak merenung, ayo lebih banyak bantuin orang ketika kita bisa. Karena kita juga selalu hidup dengan bantuan orang lain. Ya kan?

 

Cheers,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hi there!

Hello and welcome to my blog! My name is Mirza Arfina, an Indonesian who loves Indonesia and currently enrolled as a graduate student of Padjadjaran University, majoring in clinical psychology. Some of my friends call me Mija and you can call me that too. Thank you for coming to this blog, hope you have a good day!

Cheers,