Itu Jari Tangan? Serius?

October 1, 2012 My Mind

Pernah ngga sih dapet komentar fisik yang ngga enak dan bikin mikir negatif sama diri sendiri? Kayak misalnya gendut, kurus, pesek, pendek, buntet dll. Dari kecil, aku udah kenyang banget sama komen gendut dari orang sekitar. Lama-lama komen itu pelan-pelan berubah dari “gendut” ke “jari buntet”. Not that I’m not fat anymore, but the focus is just slowly change because I have new hobby.

I love to play piano and sometimes I wanna share what I love to my social media. Tapi kadang ketika udah di-share, dapet komennya bukan tentang lagu yang dimainin but again those fingers. Kalau dibandingin sama orang lain, emang ukuran jari ini pendek dan gendut gitu jadi emang banyak mengundang orang untuk komen. Tapi emang harus banget ya komen dengan kata-kata yang ngga disaring dulu?

Ngga cuma waktu main piano, aku juga suka gambar-gambar dan kadang kalau orang ngeliatin proses gambarnya dan ngeliat tangan yang lagi gambar, suka jadi muncul komen tentang jari lagi, jari lagi. Rasanya tuh kayak murid sekolah udah belajar mati-matian demi lulus sekolah, tapi pas lulus ada yang nyeletuk “wah hebat ya dia bisa lulus, padahal kan dia gendut”.

Ngga sedikit loh orang yang kenal cuma selewat sama kita terus dengan entengnya berkomentar tentang fisik yang menurut mereka minus. Maksudnya gini, hei apa kontribusi lo dalam hidup gue sampe akhirnya lo ngerasa punya hak buat nge-judge fisik gue? *maaf emosi*

***

Sejauh yang aku inget, satu-satunya orang yang sering “ketemu” sama jari-jari ini dan ngga pernah bahas masalah perbedaan jariku sama jari orang lain adalah guru pianoku. Dia yang tiap minggu ngeliatin aku main piano dan ya udah fokusnya cuma ngajarin main piano yang bener. Aku sendiri bahkan pernah mikir kok dia ngga berespon negatif ya? Atau mungkin sebenernya udah mikir “nih jari buntet-buntet amat sih” tapi ya responnya ngga diomongin. Saking penasarannya aku pernah mancing guru pianoku itu dengan ngomong “Aku ngga bisa mainin lagu cepet gini, jariku kan buntet jempol semua”. Tapi responnya cuma bilang kalau ngga masalah bentuk jari kayak gimana pun yang jelas kalau rajin latihan semua orang pasti bisa.

WHAT?

Well, di saat aku sering banget dapet respon ngga enak dari lingkungan (tentang jariku), pas ada yang komentar positif justru jadi hal yang aneh. Jujur aja judgement yang didapet dari dulu udah ngebuat aku ngegeneralisasi dan mikir oke, semua orang pasti mikir jariku jelek, semua orang pasti ngetawain aku. Dan bahkan itu juga ngebuat selalu mikir jelek tentang diri sendiri.

Aku sendiri udah kenyang dikatain gendut dari kecil. Tapi ketika komen gendut (badan) berubah jadi komen jari yang buntet, itu jauh jauh jauh lebih ngga enak. Karena kalau dikatain gendut, aku bisa usaha biar badan lebih kurus. Tapi kalau dapet komen tentang jariku yang menurut mereka ngga lazim, itu tuh kayak ngetawain takdir orang. Mungkin kesannya kok sensitif banget dibilang jarinya buntet langsung ngga suka. But believe me, I’ve heard those bad comments for, like, my entire life.

Mija jarinya buntet yah.

Ya ampun jari kok jempol semua.

Itu jari apa ubi cilembu?

Nanti kalo nikah pasti suami kamu susah masukin cincinnya. Mampet.

Jari tangan? Oops sorry, kirain jari kaki.

Udah orangnya pendek, jarinya pendek juga.

Ngejadiin fisik orang sebagai bahan candaan itu ngga lucu, seriously. Dan apa sih untungnya buat mereka? Mereka mungkin bisa lupa dalam beberapa menit aja, tapi orang yang dikasih komen gitu bisa ingat seumur hidupnya. Komentar-komentar itu yang bikin aku tumbuh sebagai orang ngga pede, selalu mikir negatif ke fisik sendiri, dan selalu ngebanding-bandingin diri sendiri sama orang lain. Kadang jadi takut ngelakuin apa yang aku suka karena takut denger komentar dari sekitar. Di satu titik terendah, aku pernah mikir kenapa ya aku lahir dari keluarga yang secara fisik kayak gini. Kenapa aku ngga kayak si A yang dari lahir udah cantik, kenapa ngga kayak si B yang badannya proporsional effortlessly atau pemikiran negatif lain.

But now I realize, comparing yourself to others’ is just as bad as them. I mean, I’ve been through that situation that make me feel bad all the times. Saying that myself is bad (physically) is just like being ungrateful to God’s creation. Each of us is unique, we don’t need to compare what God has given to us. What I’m gonna say now is thank God I’m still here, alive, happy and healthy.

***

Additional writing (2017): post di atas ini ditulis di 2012 dan aku tambahin di Agustus 2017. Sampai sekarang, aku masih sering dapat komentar tentang fisik, terutama masalah jari dari orang-orang dekat atau bahkan orang yang baru kenal. Tapi alhamdulillah sekarang aku udah bisa mikir bodo amat, this is my body, this is my life. Aku bersyukur banget sekarang bisa berpikiran jauh lebih positif. Ya walaupun masih berpendapat sampai sekarang kalau komentar fisik itu ngga lucu sama sekali, paling ngga aku udah bisa coping dengan baik.

For those people who mocked at my fingers, here I tell you. Jari-jari ini udah ngebawa aku jadi juara di kompetisi piano tingkat provinsi, jari-jari ini udah ngebuat aku bangga karena bisa bikin desain gambar yang published internationally, dan jari-jari ini udah ngebantu bikin senang orang lain dengan ngelakuin hal yang aku bisa untuk mereka. So what your normal-shape fingers can do?

 

Cheers,

2 comments

  1. iswahyudidik says:

    Semangat kamijaaa! Nice post 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Hi there!

Hello and welcome to my blog! My name is Mirza Arfina, an Indonesian who loves Indonesia and currently enrolled as a graduate student of Padjadjaran University, majoring in clinical psychology. Some of my friends call me Mija and you can call me that too. Thank you for coming to this blog, hope you have a good day!

Cheers,